12 Jun, 2010

Kenapa Facebook Buat Aku Rasa Hilang Keindahan Hidup? (1)

Aku ada pengalaman. Ingin meng-add seorang pensyarah. Kebetulan wanita cantik. Berkahwin dan ada anak comel belaka. Hari pertama kena reject. Tapi aku cuba lagi. Mana tahu dia tidak kenal aku tiba tiba. Perkenalkan diri. Penggunaan ayat nusantara karismatik, lemah lembut dilebihkan. Aku elakkan overdone. Kena tendang lagi. Aku pejuang dan terus cuba. Tapi aku juga makhluk lemah. Akhirnya, aku give up. Cukup.

Bila berlaku hal di atas, aku teringat fitnah pernah aku terdengar dari pelajar lain. Kononnya aku tergilakan dia. Sangap body dia. Aduhai! Lelaki mana yang tak seronok memperkatakan, menatap aspek-aspek keaerodinamikan?? Memandangkan sekitar kampus tiada yang setanding. Maka, keraplah nama puan menjadi topik bualan kumpulan lelaki lurus. Stop!

Ditegaskan di sini, aku bukan sexmaniac!

Aku tahu letakkan sempadan. Kau guru. Aku murid. Aku profesional perbuatan. Tak reti bermuka macam pelajar yang kau dambakan sangat tu. Belakang pergi jamban bermodalkan tubuh engkau, cikgu sayang.

Tahu muka aku ada sudut ternampak raut wajah calon penjenayah dikehendaki tapi kau orang sedar tak yang jahat selalu jadi ayam. Walhal musang berjanggut! Melayu! Mudah betul diperdaya dek rupa dan kata.

Terkilan sedikit. Dulu di saat 90 peratus pelajar mengecam, mengejek, buat cerita bukan bukan tentang dia, aku pertahankan maruah dia. Perlukah semua itu aku beritahu dia supaya diterima sebagai "kawan"?

Pendek cerita, aku blah. Elak dari pembaziran masa layan perangai bodoh budak pandai dan fitnah "para pelakon" handalan. Sia sia belajar masuk universiti. Lastly, pilih masuk neraka jahanam.


Setiap kali rasa diperbangangkan aku cepat sedarkan diri. Lagu Maher Zain sekarang modal kuat semangat terbaru. Dia pun pakai FB.

Ok. Tammat.

3 ulasan:

'AQILAH berkata...

cg tu seksi kat fb...huh

mimi saidi berkata...

tergamka kaw..

Kap berkata...

::'AQILAH
ye kot.

::mimi saidi
macam dialog p. ramlee.