12 Jun, 2010

Demam Suam

Menunggu sepak mula semalam memerlukan kesabaran lebih sedikit dari biasa. Angah terpaksa dipujuk untuk menyerahkan remote Astro atau dia bakal menghadapi hukuman jel seperti Bung Mokhtar. Paling busuk aktiviti menyorokkan koleksi DVD Jepun dia terpaksa dibuat bagi mempertahankan hak pemegang saham lain. Nasib baik dia gentlegirl. Dia merajuk naik ke bilik dan aku buat tak peduli.

Semalam kecewa. Di samping game yang membosankan separuh masa pertama, aku juga hanya dapat menatap sekali wajah ref Subkhidin. Ketika pertukaran pemain kamera fokus ke langit dan ke arah gol. Ketika gawang tuan rumah terbocor, hala pada cacing tanah atas padang. Kecewa bercampur keliru.

Itu Piala Dunia yang aku kenal.

Ok. Tammat.

2 ulasan:

mimi saidi berkata...

x lyn world cup,xley hidupkah?

Kap berkata...

boleh.
tunggu ada bini nanti.
boleh dia piat telinga.