31 Julai, 2010

Selain Memancing, Apakah Aktiviti Yang Mampu Meningkat Tahap Kesabaran Seseorang?

Pagi tadi aku berangan angan. Semua akan ok. Sebab puasa lagi seminggu. Setan semalam borong rantai besi. Stand by berkurung dalam neraka. Aku senyum.

Mula pejabat pos clear. 5 minit selesai bil api, air dan Astroman. Jangkaan aku mungkin berjalan seperti yang aku angan kan. Tahap optimistik menokok sekali ganda.

Sampai di bank. Percubaan bank-in untuk bil kereta tersangkut lama. Empat orang di depan aku ada prob. Duit direject. Ada yang baru belajar tolong jolokkan. Tapi aku lek lek.

Giliran aku. Dalam dua tahun aku aku berurusan dengan mesin ni, first time sangkut lama. Sangat lama. Duit reject tak kurang sepuluh kali. Jiwa mat kool makin menipis. Aku makin tensi. Bawah lengan rasa rengsa.

Aku mengalah beredar pergi mesin sebelah. Beri peluang pada ustaz kacak belakang aku. Kesian dia. Sama nasib malang sama. Tapi aku nampak dia 2 kali lebih mat kool dari aku. Malu sekejap.

geram
"Tawa dalam tangisan"

Di mesin kedua, dekat 5 orang berbaris. Aku orang ke-6 lah. Senario masih sama. Lama menunggu. Jadi penunggu.

Aku suspek mesin deposit tunai ni dua dua mabuk minuman keras parti malam Sabtu. Fikir balik, tak patut. Bank dakwah...tak kan lah.

Ya, ya, ya. Giliran aku sampai. Skrin tunjuk sesuatu. Warna biru.

"Harap Maaf. Sistem sedang diselenggara."

Alhamdulillah. Sabar aku masih tak hilang. Aku reply,

"Camm'on lah, not this time!"

Bersama muka plastik, aku pun beransur keluar ke arah kereta haiwan warna hijau. Dari jauh nampak para ustazah dalam bank terkumit terkebil. Mungkin tak sangka ada manusia boleh berkomunikasi dengan mesin. Kartun betul.

2 ulasan:

nurain berkata...

wow..kap buat entry lebih dr 20 patah perkataan?

Kap berkata...

kadang kadang terlajak.
brek tak makan.